Akibat Kelangkaan Garam, Beredar Garam Bercampur Tawas Di pasaran

Kelangkaan Garam
Kelangkaan Garam Di beberapa daerah
Sejak awal Juni lalu beberapa daerah di Pulau Jawa Tengah musim kemarau, berbeda dengan wilayah Kaliori Rembang Jawa Tengah cuacanya tidak menentu kadang panas terik namun sesekali turun hujan. kondisi ini membuat para petani garam resah pasalnya musim kemarau basah seperti sekarang berpengaruh besar pada hasil panen garam. saat hujan proses pengkristalan garam harus mulai dari awal lagi

"ya malah lebih susah lagi yang tanahnya masih muda( baru digarap) terus kena hujan" Ungkap salah seorang petani garam rasipen

Nenyiasati situasi ini para petani menerapkan metode penggunaan terpal walaupun kuantitas dan kualitas garam tetap tidak maksimal paling tidak proses panen bisa lebih cepat

"kalo normal kita bisa panen hingga 3 kuintal tapi saat sekarang ini untuk menghasilkan 1 kuintal saja sudah susah" tambah Sukito Petani Garam

Akibat kelangkaan garam, hasil panen garam berkualitas rendah ini laku dijual seharga 3.500 rupiah hingga 4.000 rupiah perkilogram atau naik sekitar 4 kali lipat dari harga garam sebelumnya dengan kualitas garam yang lebih baik

Garam Dicampur Tawas

Para Nelayan Nambangan Bulak Surabaya Tengah resah penduduknya sebagian juga mencari nafkah dengan mengolah hasil tangkapan ikan menemukan dugaan adanya garam bercampur tawas, garam memang menjadi bahan penting dalam proses pengasinan ikan

Campuran yang diduga tawas didapati saat proses pelarutan. garam biasanya langsung larut namun belakangan kristal yang tersisa dan Tertinggal, meski diduga terkontaminasi warga masih gunakan garam ini karena garam di pasaran langka dan mahal

Menanggapi laporan keresahan pemerintah setempat akan mengambil sampel garam dan bongkahan yang diduga tawas untuk diperiksa di laboratorium Pihak Kelurahan juga berkoordinasi dengan Kepolisian

"apabila itu benar maka yang ditakutkan produk penghasilan dari nelayan kurang jauh karena kau kok muncul begitu itu dari mana dan siapa pelakunya juga belum belum diketahui Sampai sekarang " Ungkap Lurah Kedung Cowek Edy Purwanto

Garam diduga bercampur tawas di sentra pembuatan ikan asin Nambangan ditemukan sejak dua pekan belakangan. garam bercampur zat diduga tawas diduga diedarkan oknum tak bertanggung jawab yang mencari keuntungan di tengah kondisi mahal dan langkanya garam kelangkaan garam juga berpengaruh pada produksi ikan asin di desa ini

Marak terjadi pencurian Garam

Sentra pengolahan ikan di kampung nelayan Nambangan Kecamatan Bulak Surabaya Jawa Timur diresahkan dengan beredarnya garam bercampur bahan putih yang diduga tawas, para nelayan mengetahui adanya campuran ini setelah mereka melakukan Pengasinan pada ikan laut

Awalnya mereka tidak tahu tentang hal tersebut namun setelah dilarutkan ke dalam air bongkahan putih tersebut tidak mencair. garam bercampur tawas ini diketahui warga sejak dua minggu terakhir para nelayan membelinya dari penjual keliling ke kampung nelayan setiap 1 bulan sekali, mereka membelinya dibawah harga pasaran yaitu 150.000 per 50 kilogram sedangkan harga pasaran saat ini mencapai Rp250.000 per 50 kg nya

Meski bercampur tawas warga masih menggunakannya sebab tidak ada lagi garamdi pasaran. sementara melambungnya harga garam belakangan terakhir memicu terjadinya sejumlah aksi pencurian garam yang terjadi di lahan-lahan penggaraman milik petani garam di desa pinggir papas Kecamatan Kalianget Sumenep Jawa Timur. sebagai langkah pencegahan seminggu terakhir polisi menggelar patroli rutin bersama warga di malam hari

Petugas meminta agar warga tidak meletakkan karung karung berisi garam di luar gudang warga juga dihimbau untuk tidak membiarkan garam curah yang dipanen pada sore hari langsung dikemas di dalam karung dan tidak dibiarkan menginap di lahan penggaraman

Ronda malam juga rutin dilakukan warga pinggir papas khususnya di wilayah pergudangan garam, warga secara bergantian duduk di gardu setempat sambil memantau keamanan. saat ini harga pasaran meningkat tajam dari yang normalnya Rp700.000 per ton melonjak menjadi Rp4.000.000 per tahunnya kenaikan dipicu minimnya stock garam yang dihasilkan daerah sentra penghasil garam di Indonesia

Sign up here with your email address to receive updates from this blog in your inbox.